9 Kamera Digital Terbaik untuk Dibeli untuk Fotografi di tahun 2022 – kamera digital terbaik untuk uang

Apakah Anda seorang profesional atau pemula, ada berbagai kamera digital untuk dipilih. Lihat daftar kamera digital terbaik ini.

Anda sedang menonton : kamera digital terbaik untuk uang

Hanya beberapa tahun yang lalu, semua orang mengandalkan kamera digital untuk menangkap kenangan khusus. Anda akan membawa kamera saat liburan, merekam ulang tahun dan wisuda dengannya, dan menggunakannya untuk mengambil foto keluarga untuk dikirim ke kerabat. Sekarang, kebanyakan orang hanya mengandalkan ponsel mereka untuk jenis gambar ini. Banyak fotografer kasual bahkan tidak pernah repot-repot membeli kamera terpisah.

Tetapi bahkan saat ini, kamera digital sejati memiliki banyak keunggulan dibandingkan kamera ponsel cerdas Anda. Karena dirancang untuk melakukan hanya satu hal — mengambil gambar — umumnya berfungsi lebih baik untuk tujuan itu, terutama jika Anda memiliki ponsel lama dengan aplikasi kamera jelek. Dan untuk fotografer yang serius, hanya kamera digital khusus yang memiliki kecakapan teknis dan berbagai fitur yang diperlukan untuk mengambil gambar berkualitas tinggi.

Ada kamera digital yang bagus untuk semua jenis pengguna, mulai dari anak kecil yang mengambil foto pertama mereka hingga artis dan jurnalis profesional. Apa pun tingkat keahlian Anda — atau kekurangannya — Anda dapat menemukan kamera yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Alasan Membeli Kamera Digital

Hal pertama yang harus diputuskan adalah apakah Anda benar-benar menginginkan kamera terpisah. Kamera ponsel pintar saat ini jauh lebih baik daripada di masa lalu, dan para ahli mengatakan bahwa ponsel cerdas mana pun yang layak dapat menghasilkan gambar yang bagus dalam kondisi yang tepat. Dan ponsel Anda memiliki satu keuntungan besar: Selalu bersama Anda, jadi Anda tidak perlu khawatir kehilangan bidikan bagus saat berlari untuk mengambil kamera.

Daftar Sekarang

Di sisi lain, kamera digital dapat menawarkan beberapa manfaat yang tidak dimiliki smartphone, seperti:

  • Zoom Lebih Baik. Sebagian besar kamera digital memiliki lensa zoom nyata, yang dapat mencakup lebih banyak jarak daripada fitur zoom digital atau komputasional yang tersedia di ponsel cerdas. Zoom optik sebenarnya juga menghasilkan gambar yang lebih jelas saat memotret dari jarak jauh.
  • Masa Pakai Baterai Lebih Lama. Anda akan dapat mengambil lebih banyak foto di kamera tanpa menguras baterai daripada di ponsel cerdas Anda. Selain itu, Anda dapat mematikan kamera di antara sesi untuk menghemat baterai tanpa khawatir kehilangan panggilan.
  • Sensor Lebih Besar. Sensor kamera digital adalah bagian yang menangkap cahaya yang masuk melalui lensa dan merekamnya sebagai gambar. Secara umum, semakin besar sensor, semakin efisien merekam cahaya. Bahkan kamera digital murah pun memiliki sensor yang jauh lebih besar daripada kebanyakan ponsel cerdas, yang berarti dapat menghasilkan gambar yang jauh lebih jelas dan detail dalam cahaya redup.
  • Kontrol Lanjutan. Kamera smartphone biasanya menawarkan beberapa cara untuk menyesuaikan gambar dengan kontrol layar sentuh. Namun, ini hampir tidak setepat kontrol yang tersedia pada kamera digital canggih. Kamera kelas atas memungkinkan Anda menyesuaikan fokus dan eksposur secara manual untuk menyempurnakan gambar Anda.
  • Kecepatan Lebih Tinggi. Area lain di mana kamera digital unggul adalah dalam memotret objek bergerak. Kecepatan rananya yang lebih cepat dapat menangkap gambar dalam milidetik, jadi alih-alih bidikan dua sosok buram di lapangan basket, Anda bisa mendapatkan foto yang menunjukkan wajah pemain dan bola yang bergerak.
  • Kualitas Video Lebih Baik. Kamera yang bagus — bahkan jika itu adalah variasi point-and-shoot yang paling murah — dapat menghasilkan rekaman yang lebih jelas dan lebih tajam daripada smartphone kelas atas. Detail ditampilkan lebih jelas, dan “noise” visual lebih sedikit (variasi acak dalam kecerahan dan warna).
  • Kekasaran. Beberapa kamera digital dirancang khusus untuk tahan terhadap perlakuan kasar. Mereka dapat bertahan hidup dari hujan, dingin yang ekstrem, debu, jatuh dari pohon, atau tenggelam di danau. Beberapa bahkan dapat memotret di bawah air — sesuatu yang tidak akan pernah dilakukan ponsel cerdas Anda.
  • Lebih Sedikit Pengorbanan. Bahkan jika kamera ponsel pintar terbaik dapat memenuhi semua kebutuhan Anda, ponsel terbaik tidak selalu datang dengan kamera terbaik, dan sebaliknya. Dengan memilih ponsel dan kamera secara terpisah, Anda bisa mendapatkan yang terbaik dari keduanya.

Jenis Kamera Digital

Perbedaan terbesar antara model kamera digital adalah apakah mereka memiliki lensa tetap atau dapat diganti. Dengan kamera lensa yang dapat dipertukarkan (ILC), Anda dapat menukar lensa untuk menangkap rentang penglihatan yang lebih luas atau lebih sempit, meningkatkan kualitas foto, atau mengambil lebih banyak cahaya. Namun, kamera lensa tetap lebih ringkas, lebih mudah digunakan, dan lebih murah. Selain itu, banyak orang yang berinvestasi di ILC tidak pernah membeli lensa kedua.

Dalam dua kategori besar ini, ada beberapa jenis kamera utama. Berikut ini ikhtisar jenis utama yang perlu Anda ketahui.

Kamera Ringkas

Kamera lensa tetap dasar ini, terkadang disebut model “point-and-shoot”, cukup kecil untuk dimasukkan dengan mudah ke dalam saku. Mereka mudah digunakan, tetapi tidak memiliki banyak fitur, dan kualitas gambarnya untuk foto dan video terbatas. Mereka adalah pilihan yang baik untuk pemula, orang dengan anggaran terbatas, dan wisatawan yang membutuhkan sesuatu yang ringan dan portabel.

Kamera digital ringkas dapat berharga mulai dari $100 hingga $1.300, dan Anda akan mendapatkan gambar yang lebih baik dengan kisaran harga yang lebih tinggi. Anda dapat membeli kamera saku ultra-murah seharga $100 atau kurang, tetapi para ahli mengatakan sebagian besar model dalam kisaran harga ini tidak memiliki keunggulan nyata dibandingkan kamera ponsel cerdas.

Beberapa kamera digital kompak diberi label sebagai “tangguh” atau “kasar”. Model-model ini tahan terhadap penanganan yang kasar — ​​basah, terjatuh, dan memotret dalam cuaca yang sangat dingin. Biasanya harganya antara $200 dan $500.

Kamera Bridge

Juga dikenal sebagai model “superzoom”, kamera lensa tetap ini memiliki lensa zoom ekstra panjang yang dapat memperbesar gambar hingga 83 kali. Mereka dapat memotret semuanya dari sudut lebar hingga close-up yang ekstrem, yang menjadikannya pilihan tepat untuk foto liburan dan acara olahraga.

Kamera Bridge lebih besar dari kamera saku dan memiliki lebih banyak fitur, tetapi lebih ringan dan tidak terlalu besar dibandingkan ILC dengan berbagai macam lensa. Namun, kebanyakan dari mereka tidak melakukan pekerjaan dengan baik dalam cahaya redup seperti ILC. Harga kamera bridge bervariasi dari sekitar $300 untuk model perjalanan yang lebih kecil hingga lebih dari $1.500 untuk kamera berkualitas profesional dengan kualitas gambar yang menyaingi DSLR (dibahas di bawah).

Kamera DSLR

Kamera refleks lensa tunggal digital, atau DSLR, adalah jenis yang paling sering disukai oleh para profesional. ILC ini memiliki mekanisme cermin built-in yang memungkinkan cahaya masuk melalui lensa, memantul ke prisma, dan mengenai mata Anda melalui jendela bidik, jadi apa yang Anda lihat adalah apa yang menjadi fokus lensa. Cermin ini akan terbalik saat Anda menjepret rana sehingga cahaya yang masuk melalui lensa dapat mengenai sensor.

Kamera DSLR sangat dapat disesuaikan dan dapat menghasilkan foto yang tajam dan jernih dalam segala kondisi, termasuk gambar kecepatan tinggi dan cahaya rendah. Mereka bekerja dengan berbagai macam lensa, termasuk lensa dari kamera film lama. Namun, kamera ini juga berukuran besar, berat, dan jauh lebih mahal daripada kamera lensa tetap. Bahkan DSLR tingkat pemula akan membuat Anda membayar sekitar $ 500, dan model kelas atas berharga ribuan dolar.

Kamera Tanpa Cermin

Kamera mirrorless adalah jenis ILC yang menggantikan sistem cermin yang ditemukan di DSLR dengan sensor pencitraan digital. Cahaya yang masuk melalui lensa mengenai sensor ini, yang mentransmisikan gambar ke jendela bidik elektronik atau layar digital.

Kamera tanpa cermin lebih ringan, lebih kecil, dan lebih senyap daripada DSLR, dan dapat melakukan pekerjaan merekam video dengan lebih baik. Mereka juga cenderung memiliki autofokus yang lebih baik. Namun, masa pakai baterainya lebih pendek, dan pilihan lensanya lebih sedikit.

Seperti DSLR, harga kamera mirrorless berkisar dari sekitar $500 hingga ribuan. Sampai saat ini, DSLR entry-level umumnya menawarkan kinerja yang lebih baik untuk uang Anda daripada model mirrorless dalam kisaran harga yang sama. Namun, dengan peningkatan terbaru dalam teknologi mirrorless, sebagian besar ahli mengatakan bahwa kamera DSLR dan mirrorless dengan harga yang sebanding memiliki performa yang hampir sama. Ini adalah pertanyaan tentang apa yang Anda inginkan lebih: ukuran ringkas dan fokus otomatis yang baik, atau masa pakai baterai lebih lama dan lebih banyak penyesuaian.

Fitur Penting

Dalam kata-kata Amadou Diallo di Wirecutter, “Rahasia kecil yang kotor dari industri fotografi saat ini adalah tidak ada kamera yang buruk.” Hampir semua kamera, termasuk ponsel Anda, mampu mengambil gambar yang bagus. Namun, ada perbedaan antara kamera yang bagus dan kamera yang bagus, yang bergantung pada beberapa faktor:

  • Ukuran Sensor. Semakin besar sensor Anda, semakin banyak cahaya yang dapat ditangkap, dan semakin baik kualitas gambar Anda, terutama dalam cahaya rendah. Namun, sensor yang lebih besar juga berarti label harga yang lebih besar.
  • Fitur Video. Untuk merekam “video biasa”, kata CNET, fitur terpenting adalah fokus otomatis yang baik. Jika Anda ingin merekam video yang lebih canggih, CNET merekomendasikan untuk mencari dukungan 4K dan fitur ekstra yang berpusat pada video, seperti beberapa opsi kecepatan bingkai dan kontrol layar sentuh.
  • Panjang Zoom. Berapa lama zoom yang Anda butuhkan tergantung pada apa yang ingin Anda potret. CNET mengatakan panjang fokus lensa normal 30 hingga 70 mm bagus untuk foto. Lensa sudut lebar (di bawah 30 mm) bagus untuk menangkap pemandangan besar, sedangkan lensa telefoto (lebih dari 70 mm) bagus untuk memotret olahraga dan alam liar. Jika Anda ingin memotret segalanya, kamera dengan rentang zoom besar adalah pilihan yang baik.
  • Rentang ISO. ISO adalah ukuran seberapa sensitif sensor Anda — yaitu, seberapa banyak cahaya yang dibutuhkan untuk menangkap gambar. ISO yang lebih rendah berarti Anda harus menggunakan kecepatan rana yang lebih lambat atau aperture yang lebih lebar untuk mendapatkan foto dengan pencahayaan yang baik. Sebagian besar kamera saat ini memiliki rentang ISO 100 hingga 6.400, tetapi pada pengaturan ISO tinggi, gambar menjadi lebih buram. Jika Anda ingin memotret adegan aksi, Anda memerlukan kamera dengan kualitas foto yang layak pada ISO antara 800 dan 6.400.
  • Stabilisasi Gambar. Fitur ini juga penting untuk pemotretan dalam cahaya rendah. Jika kamera Anda memiliki stabilisasi gambar yang baik, Anda dapat menggunakan kecepatan rana yang lebih lambat tanpa memburamkan sehingga foto Anda mendapatkan eksposur yang lebih lama.
  • Ketangguhan. Untuk memotret dalam kondisi yang sulit, Anda memerlukan kamera dengan bodi yang dibangun dengan baik yang menyegel debu dan air. Untuk kondisi yang sangat ekstrem, cari salah satu dari sedikit yang dapat menangani suhu hingga 14°F (-10°C) dan tahan air.
  • Daya Tahan Baterai. Masa pakai baterai hanya penting jika Anda berencana untuk membawa kamera ke tempat yang sulit untuk diisi ulang selama lebih dari satu hari. Dalam kasus ini, Anda dapat menggunakan DSLR, yang dapat berjalan lebih lama dengan daya baterai daripada kamera mirrorless, atau membawa baterai ekstra.
  • Viewfinder. Beberapa kamera mirrorless tidak memiliki jendela bidik, hanya layar LCD yang sulit dilihat di bawah sinar matahari langsung. Memotret melalui jendela bidik juga memungkinkan Anda membidik dengan tangan di samping, bukan terentang di depan Anda — pose yang mempersulit Anda untuk memegang kamera dengan stabil.
  • Fungsi Nirkabel. Hampir setiap kamera digital saat ini menyertakan kemampuan Wi-Fi atau Bluetooth untuk mentransmisikan foto. Namun, beberapa aplikasi ini berfungsi lebih baik daripada yang lain. Jika Anda berencana untuk sering menggunakan nirkabel, ada baiknya memeriksa ulasan untuk keluhan tentang masalah koneksi atau kemudahan penggunaan.
  • Ukuran dan Berat. Sayangnya, dengan kamera digital, ada tradeoff antara ukuran dan kualitas gambar. CNET merekomendasikan untuk memeriksa kamera secara langsung untuk memastikan Anda dapat memegang dan membawanya dengan nyaman.
  • Kemudahan Penggunaan. Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah kontrol kamera. Kamera dengan banyak pengaturan tidak akan menghasilkan gambar yang bagus jika Anda tidak dapat dengan mudah menemukan yang Anda inginkan. Kamera Anda akan memberi Anda akses cepat ke fungsi yang paling sering Anda gunakan, dan menunya harus sederhana dan intuitif.

Satu fitur yang menurut CNET tidak perlu Anda khawatirkan adalah resolusi yang diukur dalam megapixel. Untuk sebagian besar pengguna, itu tidak terlalu penting. Juga, jangan khawatir tentang apakah kamera yang Anda pilih adalah yang terbaik atau model terbaru. Dalam banyak kasus, model tahun lalu atau bahkan tahun sebelumnya sama bagusnya dengan model tahun ini, dan harganya bisa jauh lebih murah.

Kamera Digital Terbaik

Beberapa publikasi teknologi, termasuk Dunia Kamera DigitalPCMag, CNET, dan Wirecutter, telah meninjau kamera digital dan menamai pilihan teratas mereka untuk tahun 2020. Anehnya, tidak ada konsensus nyata di antara situs-situs ini tentang kamera mana yang benar-benar terbaik di setiap kategori. Namun, ada sembilan kamera saat ini yang mendapatkan acungan jempol dari beberapa situs, jadi aman untuk mengatakan bahwa ini memiliki segel persetujuan para ahli. Dan karena sembilan model ini mencakup beberapa jenis kamera yang berbeda, ada sesuatu dalam daftar ini untuk semua orang.

1. Canon PowerShot G9 X Mark II

Canon PowerShot G9 X Mark II sebagai kamera point-and-shoot yang bagus untuk pemula. Bagi orang yang terbiasa memotret gambar dengan ponsel cerdas mereka, kamera ini akan menjadi peningkatan kualitas gambar yang pasti, dan kontrol layar sentuh intuitifnya akan mudah disesuaikan. Peninjau di PCMag dan Wirecutter keduanya mengatakan kamera ultra-kompak ini menghasilkan gambar yang jauh lebih baik daripada yang Anda harapkan untuk harganya. Dan sekitar 250 pengulas di Amazon memberikan peringkat keseluruhan yang solid 4,4 bintang dari 5.

  • Harga: Sekitar $425
  • Pro: Kamera ekstra ramping ini mudah dimasukkan ke dalam saku, namun bingkainya yang ringkas berisi sensor 1 inci. Itu sekitar empat kali ukuran model point-and-shoot yang lebih murah, menurut PCMag. Ini juga cukup responsif, membutuhkan waktu kurang dari 1,5 detik untuk memulai, fokus, dan jepret. Dengan menekan tombol rana, Anda dapat mengambil gambar hingga 8,1 frame per detik (fps). Kontrol LCD sentuh sangat mudah digunakan, dan memiliki kemampuan wi-fi, suatu keharusan untuk kamera digital modern.
  • Kekurangan: Kamera ini menggunakan lensa zoom optik 3x sederhana , yang cukup standar untuk jenis kamera ini. Namun, ini sedikit lebih sempit daripada kebanyakan model saat diperbesar penuh, yang berarti itu tidak melakukan pekerjaan yang baik dengan bidikan sudut lebar. Ini juga tidak memiliki beberapa fitur yang ditemukan pada kamera kelas atas, seperti layar miring, jendela bidik, dan beragam kontrol fisik. Itu tidak dapat merekam video pada resolusi 4K, atau pada kecepatan lebih tinggi dari 60 fps. Baterainya hanya akan bertahan selama 235 bidikan dengan sekali pengisian daya. Dan meskipun harganya sangat murah dibandingkan dengan kebanyakan kamera kelas atas, harganya lebih mahal dari yang ingin dibelanjakan oleh beberapa pemula.

2. Sony Cyber-shot RX100 IV

Salah satu keterbatasan terbesar Canon PowerShot G9 adalah kemampuan videonya. Jika Anda menginginkan sesuatu yang dapat menghasilkan video hebat tanpa banyak beban, Sony Cyber-shot RX100 IV adalah pilihan yang baik.

Meskipun model ini berumur beberapa tahun, Ben Keough dari Wirecutter mengatakan tidak ada versi terbaru yang benar-benar membenarkan harga mereka yang jauh lebih tinggi. Baik dia maupun Lori Grunin dari CNET memuji kualitas video yang superior, tetapi perhatikan bahwa ada opsi yang lebih murah bagi mereka yang terutama ingin mengambil bidikan diam. Itu juga mendapat peringkat keseluruhan yang layak 4,2 bintang dari 5 dari lebih dari 200 pembeli di Amazon.

  • Harga: Sekitar $900
  • Kelebihan: Video adalah setelan kuat kamera Sony ini. Rekaman 4K-nya sangat tajam dan jernih, dan dapat mentransmisikan rekaman itu secara langsung dan tidak terkompresi melalui HDMI. Ini menjadikannya pilihan yang bagus untuk vloggers dan pembuat konten lain yang mengandalkan streaming video. Kelebihan lainnya adalah jendela bidik elektronik pop-up, fitur yang tidak ditemukan pada kebanyakan kamera saku. Keough menyebut ini sebagai “keuntungan serius” untuk memotret di bawah sinar matahari yang cerah, saat sulit untuk melihat layar Anda, dan di ruangan yang gelap (seperti teater) di mana Anda tidak ingin layar yang menyala menjadi gangguan bagi orang lain. Fitur memiringkan juga memudahkan untuk memotret objek di atas ketinggian mata, seperti memotret di atas kepala penonton saat konser.
  • Kekurangan: Untuk bidikan diam, ini kamera tidak begitu luar biasa. Sensor 1 incinya tidak lebih besar dari Canon yang lebih murah, dan Keough mengatakan gambar yang dihasilkannya tidak terasa lebih baik. Meskipun dapat fokus dan memotret dalam waktu kurang dari setengah detik, kamera ini hanya dapat menangkap gambar pada 5,7 fps dengan fokus otomatis aktif. Berbicara tentang fokus otomatis, Grunin mengatakan itu tidak bagus untuk pelacakan objek dan hanya “cukup bagus” untuk pemotretan tunggal. Layar LCD tidak memiliki kontrol sentuh, dan masa pakai baterai tidak mengesankan — hanya maksimal 320 bidikan dan 230 bidikan saat menggunakan jendela bidik elektronik.

3. Nikon W300

Nikon W300 adalah kamera saku tahan air yang kokoh dan ideal untuk merekam segala jenis petualangan dalam kondisi kasar. Kamera ini dapat menahan apa saja yang dapat Anda lemparkan — debu, dingin, pukulan, dan bahkan perendaman — dan masih menghasilkan gambar yang lebih baik daripada rata-rata kamera saku “tangguh”. Wirecutter menamakannya sebagai kamera tahan air terbaik untuk sebagian besar pengguna, dan Digital Camera World menyebutnya sebagai “kamera bawah air dan keluarga yang hebat”. Di Amazon, ini menghasilkan 3,8 bintang dari 5 bintang dari lebih dari 225 pengulas.

  • Harga: Sekitar $350
  • Kelebihan: Lensa W300 memiliki pandangan yang lebih luas daripada kamera tangguh lainnya dalam pengujian Wirecutter dan memungkinkan lebih ringan dari hampir semua pesaing. Ini juga memiliki rentang zoom 5x, yang lebih baik daripada banyak kamera saku. Wirecutter mengatakan bidikannya menangkap warna realistis dan banyak detail. Ini dapat merekam video 4K dan mengirimkan gambar secara nirkabel melalui Bluetooth atau teknologi SnapBridge Nikon. Dan ia dapat melakukan semua ini di bawah kondisi yang paling keras, bertahan dalam perendaman hingga kedalaman 100 kaki, jatuh hingga 8 kaki, dan suhu serendah 14 derajat F. Kompartemen baterai terpasang dengan aman, mudah digenggam saat basah, dan beratnya hanya 8,2 ons — setara dengan tiga atau empat batang energi. Bahkan termasuk fitur ramah petualangan seperti kompas, GPS, altimeter, dan pengukur kedalaman.
  • Kontra: Sensor 1 / 2,3 inci lebih kecil dari sensor 1 inci penuh yang ditemukan pada kamera point-and-shoot yang tidak tangguh (meskipun masih lebih besar dari sensor ponsel cerdas). Artinya, fotonya dalam kondisi redup mungkin akan sedikit lebih berisik. Latar belakang bisa menjadi buram saat memotret dalam mode otomatis. Meskipun kamera dapat merekam cuplikan 4K, itu hanya dapat melakukannya pada 30 fps. Dan itu tidak dapat menangkap file gambar mentah (diproses minimal).

4. Canon PowerShot SX70 HS

Canon PowerShot SX70 HS adalah kamera penghubung yang benar-benar menempatkan “super” dalam superzoom. PCMag menyebutnya sebagai kamera yang ideal untuk pemula, menggabungkan bobot yang ringan, resolusi yang baik, dan kemampuan zoom yang kuat. Ini bukan kamera superzoom berperingkat teratas dalam laporan Wirecutter, tetapi ini adalah yang kedua, memberikan lebih banyak zoom dan kontrol yang lebih “dapat didekati” daripada pemenang, tetapi tanpa banyak fitur. Pengguna di Amazon juga menyukainya, memberikannya 4,0 bintang dari 5 di lebih dari 75 ulasan.

  • Harga: Sekitar $550
  • Pro: Nilai jual terbesar kamera ini adalah lensa zoom 65x yang kuat, yang dapat fokus dalam kisaran 21mm hingga 1.365mm. Namun, itu jauh dari satu-satunya kekuatannya. Ini memberikan foto yang tampak bagus, dapat menangkap gambar mentah, berkemampuan Wi-Fi, dan dapat memotret burst hingga 10 fps. Ini tidak hanya merekam video dalam 4K tetapi juga memiliki mikrofon internal untuk audio, serta input mikrofon terpisah. Jendela bidik elektronik sangat baik, dan menu serta kontrol yang mudah digunakan. Beratnya sekitar 1,3 pon saat terisi penuh dengan baterai dan kartu memori.
  • Kekurangan: Meskipun gambar SX70 terlihat bagus, gambarnya tidak sebagus gambar dari kamera lain tanpa kemampuan zoom ekstrimnya. Pada perbesaran tinggi, ada lebih banyak noise dan lebih sedikit detail. Lensanya tidak menangkap banyak cahaya — hanya sekitar 25% sebanyak smartphone — sehingga tidak bekerja dengan baik dalam cahaya redup. Dan fokus otomatisnya tidak berfungsi dengan baik untuk mengikuti objek yang bergerak cepat.

5. Panasonic Lumix DMC-FZ1000

Jika Anda tidak terlalu peduli dengan kemampuan zoom tertinggi dan lebih mementingkan pengambilan gambar yang bagus dalam segala situasi, Panasonic Lumix DMC-FZ1000 adalah kamera jembatan yang ideal untuk Anda. Baik CNET dan Wirecutter menamakannya sebagai kamera bridge terbaik, dengan alasan kualitas gambarnya yang bagus untuk foto dan video serta kekayaan fitur yang berguna. Pengguna di Amazon sama-sama antusias, memberikannya 4,6 bintang dari 5 bintang yang mengesankan di lebih dari 450 ulasan.

  • Harga: Sekitar $400
  • Pro: Kamera ini adalah contoh yang bagus tentang apa yang membuat kamera bridge berguna. Ini menggabungkan kontrol DSLR dengan kenyamanan satu lensa tetap. Meskipun lensa zoom 24x-nya tidak sekuat Canon PowerShot, lensa ini tetap membuat Anda cukup dekat untuk menangkap bidikan satwa liar dari kejauhan. Dan untuk jenis fotografi lainnya, ini lebih unggul, menangkap banyak cahaya dan menghasilkan gambar yang jernih dan tajam. Fokus otomatisnya cepat dan akurat, dan video 4K-nya juga terlihat bagus. Fitur yang berguna termasuk jendela bidik elektronik besar beresolusi tinggi yang dapat diayunkan untuk mengambil gambar dari berbagai sudut, kontrol yang dapat disesuaikan, dan bodi yang tahan cuaca. Selain itu, baterainya tahan lebih lama daripada kebanyakan kamera bridge.
  • Kontra: Seperti kebanyakan kamera superzoom, FZ1000 tidak menerima banyak cahaya melalui lensanya pada zoom penuh. Wirecutter mencatat bahwa sensor kamera memberikan banyak resolusi untuk cetakan 8-kali-11, tetapi “tidak meninggalkan banyak ruang untuk pemotongan.” Saat bekerja dengan lensa zoom, Anda harus membingkai foto dengan hati-hati agar memenuhi bingkai. Kamera tidak dapat mengisi daya dengan USB seperti model yang lebih baru; Anda harus melepas baterai dan memasukkannya ke pengisi daya dinding. Dan terakhir, beragam pengaturan dan mode pemotretan bisa sedikit menakutkan bagi pemula.

6. Nikon D3500

Nikon D3500 mendapatkan lebih banyak rekomendasi dari publikasi teknologi daripada kamera lainnya. Para ahli di Wirecutter, PCMag, dan Digital Camera World semuanya setuju bahwa ini adalah kamera DSLR yang ideal untuk pemula. Ringan, mudah digunakan, dan tidak terlalu mahal, serta menghasilkan gambar yang bagus. Ada beberapa fitur yang kurang, tetapi tidak penting. Lebih dari 1.250 pemilik yang telah mengulasnya di Amazon sama antusiasnya, memberikannya 4,7 bintang dari 5.

  • Harga: Sekitar $400
  • Pro: Nikon D3500 memiliki sensor 24 megapiksel yang menghasilkan gambar berkualitas tinggi yang jernih dengan warna dan kontras yang luar biasa. Ini dapat fokus dengan sangat cepat dan memotret secara terus menerus pada 5fps. Tapi yang membuatnya ideal untuk pemula adalah kemudahan penggunaannya. Ini memiliki Mode Panduan bawaan yang menjelaskan semua fungsinya, jadi Anda tidak perlu terus merujuk ke manual terpisah. Ini juga ringkas, ringan, dan mudah ditangani, dengan baterai yang tahan lama. Sangat mudah untuk terhubung ke smartphone dan mentransfer gambar melalui Bluetooth atau SnapBridge. Dan untuk DSLR, harganya pasti pas.
  • Kekurangan: Kamera ini tidak ideal untuk merekam video. Itu tidak memiliki kemampuan 4K, dan sistem fokus otomatisnya dalam mode Live View tidak dapat mengikuti subjek yang bergerak cepat. Selain itu, tidak ada jack mikrofon, dan layar belakang tetap, sehingga Anda tidak dapat memutarnya untuk menangkap sudut yang berbeda dengan mudah. Layarnya juga tidak memiliki fungsi sentuh, yang dapat membuat frustasi bagi mereka yang terbiasa dengan kamera smartphone.

7. Canon Eos Rebel T7i

Kelemahan terbesar Nikon D3500 adalah kemampuan videonya. Jika Anda lebih tertarik merekam video daripada foto, ada baiknya membayar lebih untuk Canon Eos Rebel T7i. Wirecutter merekomendasikan kamera ini sebagai “pilihan peningkatan” untuk fotografer pemula yang ingin merekam video, dan CNET menyebutnya sebagai “pilihan yang menyenangkan bagi fotografer keluarga.” Lebih mengesankan lagi adalah ulasan di Amazon, dengan peringkat keseluruhan 4,8 bintang dari 5 dari lebih dari 350 pengguna — peringkat tertinggi untuk semua kamera dalam daftar ini.

  • Biaya: Sekitar $800
  • Pro: Video adalah keunggulan kamera ini. Wirecutter mengatakan autofokus Dual Pixel melakukan pekerjaan luar biasa untuk menjaga subjek bergerak tetap fokus saat memotret. Seperti Nikon, kamera ini tidak dapat merekam video 4K, tetapi dapat menghasilkan video 1080p yang tampak mulus hingga 60 fps. Ini juga memiliki layar sentuh yang responsif dan berputar penuh yang membuat pemotretan dari sudut mana pun menjadi mudah — bahkan memotret selfie. Foto diam juga bagus, berkat sensor 24 megapiksel dan prosesor gambar yang bekerja dengan baik dalam cahaya redup. Itu bisa menembak terus menerus pada 6 fps. Baterainya bagus untuk hingga 600 pemotretan dengan sekali pengisian daya, cukup untuk pemotretan sore hari. Kamera dilengkapi dengan lensa standar yang bagus untuk pemula, dan karena ini adalah DSLR, Anda dapat dengan mudah meningkatkan versi saat diperlukan.
  • Kekurangan: Kamera ini sedikit lebih mahal daripada Nikon D3500, dan untuk pemotretan foto, tidak jauh lebih baik. Faktanya, ini sedikit lebih lambat daripada pesaing dalam hal pemfokusan dalam cahaya rendah. Lori Grunin dari CNET berpendapat bahwa jika foto yang jelas dan tajam adalah prioritas utama Anda, Anda bisa mendapatkan lebih banyak dengan uang yang sama dengan kamera Nikon kelas atas. Selain itu, T7i sedikit lebih besar.

8. Nikon D500

Nikon D500 adalah DSLR harga menengah yang dapat memenuhi kebutuhan fotografer amatir dan profesional. Baik PCMag dan CNET mengatakan ini bagus untuk memotret aksi cepat, dengan sistem fokus otomatis yang cepat dan akurat, serta bodi yang kokoh dan ringkas. Meskipun ada beberapa kekurangan, para ahli mengatakan ini adalah DSLR terbaik yang bisa Anda temukan dengan harga di bawah $2.000. Pembeli Amazon juga antusias, memberikannya 4,6 bintang dari 5 di lebih dari 250 ulasan.

  • Harga: Sekitar $1.500
  • Pro: Peninjau mengatakan Nikon D500 menghasilkan foto yang bagus, terutama pada kecepatan tinggi. Sistem autofokusnya yang luar biasa mencakup seluruh sensor dari ujung ke ujung dan dapat melacak aksi saat memotret hingga 10 fps. Baik CNET maupun PCMag memuji kualitas gambar dan rentang ISO yang menakjubkan. D500 juga dapat merekam video dalam 4K. Dibuat dengan kokoh untuk tahan terhadap debu dan cuaca, dan dilengkapi dengan banyak fitur: LCD layar sentuh yang dapat dimiringkan, slot kartu SD dan XQD, dan kontrol hebat dengan banyak setelan khusus.
  • Kontra: Salah satu kelemahan Nikon D500 adalah mode Live View yang digunakannya untuk merekam video. Fokus otomatis di Live View di bawah standar, membutuhkan waktu sekitar setengah detik untuk menemukan dan mengunci titik fokus paling tajam. Selain itu, video yang direkam dalam 4K akan terpotong. Masalah besar lainnya adalah sistem SnapBridge untuk mentransfer file secara nirkabel; itu lambat dan menguras baterai ponsel Anda seperti orang gila. Aplikasi kendali jarak jauh D500, yang memungkinkan Anda menggunakan ponsel untuk mengambil foto, sangat mendasar, dan kamera tidak memiliki lampu kilat bawaan.

9. Sony A7 III

Sony A7 III adalah kamera tanpa cermin dengan sensor full-frame, artinya kamera tersebut berukuran sama dengan bingkai film 35mm jadul. Banyak fotografer serius yang menggunakan kamera full-frame untuk kualitas gambar dan kedalaman kontrol bidang yang lebih baik, dan ini adalah salah satu kamera paling terjangkau yang akan Anda temukan dengan fitur ini.

Kamera ini dinobatkan sebagai kamera mirrorless full-frame terbaik di Wirecutter dan mendapatkan peringkat bintang lima yang sempurna dari PCMag, yang menyatakan bahwa kamera ini bagus untuk pro dan amatir. Itu juga menerima 4,6 bintang dari 5 bintang yang mengesankan dari hampir 400 pemilik di Amazon.

  • Harga: Sekitar $2.000
  • Kelebihan: PCMag mengatakan kamera ini “berputar di sekitar model pesaing dalam kisaran harga ini”. Ini dapat memotret gambar pada 10 fps dan merekam video dalam 4K, dan sensor full-frame serta sistem autofokus yang canggih menghasilkan gambar yang luar biasa. Ini juga mencakup sistem stabilisasi gambar lima sumbu yang membuat slot aksi tajam dan jernih. Fitur lainnya termasuk layar LCD sentuh yang dapat dimiringkan, slot SD ganda, kontrol joystick untuk memilih titik fokus, dan baterai besar yang dapat menangkap lebih dari 700 bidikan dengan sekali pengisian daya.
  • Kontra: Jim Fisher dari PCMag mencatat beberapa fitur yang hilang yang dapat membuat kamera ini lebih baik, seperti tampilan vari-angle yang berayun keluar dari bodi, lampu kilat di dalam bodi, fitur selang waktu bawaan, dan slot memori UHS-II ganda untuk merekam gambar ke dua kartu sekaligus. Dia juga mengatakan menu kamera agak padat dan tidak teratur, meskipun itu masalah yang dapat Anda perbaiki dengan membuat menu khusus. Namun, masalah terbesar dengan A7 III adalah harganya. Meskipun ini adalah nilai yang bagus untuk kamera full-frame, Amadou Diallo dan Phil Ryan dari Wirecutter mempertanyakan apakah kebanyakan orang benar-benar membutuhkannya. Kecuali jika Anda seorang fotografer yang cukup hardcore, Anda dapat menemukan model mirrorless bagus yang memenuhi kebutuhan Anda dengan harga lebih murah.

Teknologi Kamera Digital Baru

Meskipun kelima kamera ini adalah yang terbaik saat ini di pasar, teknologi baru dapat mengubah lanskap produk dalam waktu dekat. Salah satu fitur yang menjanjikan adalah SIONYX, silikon hitam berdaya serap tinggi yang Clean Technica gambarkan sebagai 100 hingga 500 kali lebih peka cahaya daripada silikon konvensional. Selain aplikasinya dalam produksi energi hijau, bahan ini memungkinkan pembuatan kamera digital yang bekerja jauh lebih baik dalam cahaya rendah.

Kamera pertama yang menggunakan teknologi ini, $600 SIONYX Aurora, memulai debutnya melalui kampanye Kickstarter yang sangat sukses di 2018. Menurut VentureBeat, proyek ini mencapai target $50.000 dalam waktu kurang dari 4 jam, dan terus mengumpulkan lebih dari $300.000 secara total. Pada Januari 2019, Angkatan Darat A.S. memberi SIONYX kontrak $19,9 juta untuk memproduksi kamera penglihatan malam digital untuk digunakan dalam pelatihan tentara, menurut Aerospace & Berita Pertahanan. SIONYX sekarang juga menawarkan dua model Aurora lainnya: Aurora Sport seharga $400 dan Aurora Pro seharga $1.000.

Namun, bagi kebanyakan konsumen biasa, tidak ada versi SIONYX Aurora yang merupakan kamera yang sempurna. Ini belum ditinjau di PCMag atau CNET, dan Dunia Kamera Digital hanya menyediakan artikel sekilas tentang Aurora Sport. Satu-satunya ulasan lengkap ada di Ubergizmo, yang memberikan Aurora sebagai Pilihan Editor. Para editor mengatakan kemampuannya dalam cahaya rendah benar-benar menakjubkan, tetapi mereka mengakui bahwa di siang hari penuh — yang merupakan tempat sebagian besar foto diambil — “Anda dapat mengharapkan smartphone kelas atas untuk melakukan jauh lebih baik.”

Singkatnya, SIONYX adalah game-changer potensial di dunia kamera, tetapi belum sampai di sana.

Kata Akhir

Kamera digital mana yang terbaik untuk Anda bergantung pada cara Anda ingin menggunakannya. Jika Anda seorang pemula yang mencari peningkatan dari ponsel cerdas Anda, Canon PowerShot G9 X Mark II adalah pilihan yang baik. Kamera ringan ini juga bagus untuk pelancong — kecuali Anda akan bepergian dalam kondisi yang sangat sulit, dalam hal ini Nikon Coolpix W300 yang lebih tangguh mungkin lebih masuk akal. Dan Sony Cyber-shot RX100 IV memungkinkan Anda merekam video hebat dengan kenyamanan kamera saku.

Untuk kamera serba bisa yang bagus yang dapat menangani berbagai tugas dengan harga yang wajar, pertimbangkan kamera bridge. Canon PowerShot SX70 HS menawarkan zoom super kuat dan kemudahan penggunaan untuk pemula. Panasonic Lumix DMC-FZ1000 menghasilkan gambar yang lebih jelas di berbagai jarak, tetapi mempelajari cara menggunakannya sedikit lebih sulit.

Jika Anda menginginkan fleksibilitas lensa yang dapat diganti tanpa label harga yang mahal, Nikon D3500 dan Canon Eos Rebel T7i adalah pilihan yang baik. Nikon lebih murah dan lebih mudah digunakan, tetapi Canon jauh lebih baik untuk merekam video.

Untuk fotografer serius yang bersedia menghabiskan banyak uang, Nikon D500 dan Sony A7 III dapat merekam video aksi cepat dan video 4K. Gambar Sony A7 III mungkin lebih unggul karena sensor full-frame-nya, tetapi mungkin tidak cukup untuk membenarkan perbedaan harga $500. Selain itu, bobotnya hampir setengah pon lebih ringan, sedangkan Nikon menawarkan konstruksi yang lebih tangguh.

Fotografer macam apa Anda? Apa yang Anda cari dari kamera digital?


Melihat informasi lebih lanjut terkait topik kamera digital terbaik untuk uang

The Best Point and Shoot Camera For Under $100: Canon Powershot S100 Review (spoiler: it’s awesome!)

alt

  • Penulis: Lensvana
  • Tanggal posting: 2020-07-05
  • Nilai: 4 ⭐ ( 3102 peringkat )
  • Cocokkan hasil pencarian: Find the Canon Powershot S100 on eBay: https://ebay.us/g6wNsq
    The newest iteration of Canon compact digital cameras: https://amzn.to/2ZEoaoM

    Summary: I picked the Canon Powershot S100 for less than $50 on the used market and was surprised at how fun it is to use. Sharp, shoots RAW, very useful zoom range. Downsides: image quality starts falling apart past ISO 800-1600.

    Overall: a great camera for beginners and at today’s prices, a great “beater” camera to take on a trip or hike. In my opinion, this is the cheapest point and shoot digital compact camera that’s still worth buying today.

10 Rekomendasi Kamera Paling Bagus Harga Rp 3 Jutaan yang Kualitasnya Tak Kalah dengan Kamera Mahal

  • Penulis: bp-guide.id
  • Nilai: 5 ⭐ ( 2210 peringkat )
  • Cocokkan hasil pencarian: Kamu butuh kamera yang bagus tetapi sedang on budget? Tak masalah, karena meski tak punya banyak uang, kamu tetap bisa mengambil foto dengan kamera paling bagus yang low budget. Mau tahu tips memilih dan rekomendasi kamera paling bagus seharga Rp 3 jutaan? Simak ulasan BP-Guide di bawah ini!

Punya Kamera Digital? Hasilkan Uang Ekstra Cukup Dengan Mengambil Foto

  • Penulis: www.skechersshoes-outlet.us.com
  • Nilai: 3 ⭐ ( 1150 peringkat )
  • Cocokkan hasil pencarian: Saya yakin Anda akan terkejut mengetahui bahwa semua yang Anda butuhkan untuk menghasilkan uang tambahan adalah kamera digital.

10 Kamera DSLR Canon Terbaik – Ditinjau oleh Photographer (Terbaru Tahun 2022)

  • Penulis: my-best.id
  • Nilai: 3 ⭐ ( 5079 peringkat )
  • Cocokkan hasil pencarian: Kamera DSLR (digital single-lens reflex) bisa membuat foto traveling, acara sekolah, atau olahraga jadi lebih berkesan. Namun, kamera DSLR lebih rumit pengoperasiannya dan lebih tinggi harganya dibandingkan kamera biasa. Banyaknya model yang tersedia juga pasti membingungkan Anda.Dari sekian banyak kamera DSLR yang ada di pasaran, Canon memiliki popularitas tinggi. Hal ini sangat wajar mengingat tipenya yang beragam, mulai dari entry level hingga profesional. Kali ini kami akan menjelaskan cara memilih kamera DSLR Canon dan merekomendasikan produk terbaiknya. Tidak lupa, fotografer Indonesia, Beawiharta, juga ikut memberikan komentarnya di artikel ini.

Fitur Terbaik Pada Kamera Digital

  • Penulis: edukasinewss.com
  • Nilai: 4 ⭐ ( 8010 peringkat )
  • Cocokkan hasil pencarian: Fitur terbaik pada kamera digital yang bisa kamu pelajari lebih dalam lagi untuk hasil foto yang bagus dan profesional, lantas apa saja fitur tersebut.

Butuh Uang Tambahan? Ini 22 Cara Menghasilkan Uang Dari HP Tanpa Modal

  • Penulis: jalantikus.com
  • Nilai: 4 ⭐ ( 2382 peringkat )
  • Cocokkan hasil pencarian: Mau tambah penghasilan? Ini 22 cara menghasilkan uang dari HP tanpa modal yang bisa kamu cobain di rumah sekarang.

5 Tips Memilih Kamera Analog dan Rekomendasi Terbaiknya untuk Pemula

  • Penulis: www.ekrut.com
  • Nilai: 4 ⭐ ( 6443 peringkat )
  • Cocokkan hasil pencarian: Pelajari cara memilih kamera analog yang terbaik dan 5 rekomendasi merek kamera analog bagi pemula. Simak informasi lengkapnya di sini!

Lihat artikel lainnya dalam kategori ini: Teknologi

Xem Thêm  Cara Streaming di Twitch pada tahun 2022 (Panduan Langkah demi Langkah) - cara streaming di komputer twitch